Studi Menemukan Melewatkan Makan Dapat Mempersingkat Rentang Hidup

  • Sebuah studi menemukan bahwa melewatkan makan dapat dikaitkan dengan kematian dini.
  • Para peneliti menemukan bahwa melewatkan sarapan dikaitkan dengan “peningkatan risiko kematian penyakit kardiovaskular.”
  • Seorang ahli gizi mempertimbangkan temuan dan keterbatasan penelitian.

Kami telah mendengar selama bertahun-tahun bahwa sarapan adalah waktu makan terpenting hari ini. Tapi, itu sebenarnya mungkin lebih penting dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Jurnal Akademi Nutrisi dan Weight loss programyang meneliti efek melewatkan makan dan frekuensi makan terkait dengan kematian dan kesehatan jantung.

Studi yang diterbitkan pada bulan Agustus tahun ini, mencari tahu apakah perilaku makan seperti frekuensi makan, melewatkan waktu makan, dan waktu di antara waktu makan dikaitkan dengan semua penyebab dan kematian akibat penyakit kardiovaskular (CVD).

Studi tersebut terdiri dari 24.011 orang dewasa berusia 40 tahun atau lebih yang berpartisipasi dari tahun 1999 hingga 2014. Para peneliti mengamati berbagai perilaku makan para peserta yang melaporkan sendiri kebiasaan makan mereka setiap 24 jam. Penyebab kematian dilacak melalui catatan kematian hingga 31 Desember 2015.

Lebih Banyak Dari Pencegahan

Setelah memeriksa peserta selama bertahun-tahun, para peneliti menemukan bahwa perilaku makan tertentu sebenarnya terkait dengan tingkat kematian dini yang lebih tinggi. Makan hanya satu kali sehari dikaitkan dengan peningkatan risiko semua penyebab dan kematian CVD, sementara melewatkan sarapan dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian CVD, dan melewatkan makan siang atau makan malam dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian karena semua penyebab. Terakhir, penelitian menemukan bahwa makan terlalu berdekatan (terpisah kurang dari empat setengah jam) juga terkait dengan semua penyebab kematian dini.

Studi tersebut mencatat bahwa menurut Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Nutrisi Nasional AS (NHANES), 40% orang Amerika melewatkan makan dan setidaknya satu dari lima usia 20 hingga 74 tahun melewatkan sarapan atau makan siang — mengulangi pentingnya penelitian.

See also  Studi: Latihan Khusus Meningkatkan Daya Ingat

Jadi, apa artinya ini bagi kebanyakan orang? “Pada akhirnya yang penting adalah seseorang dapat memenuhi kebutuhan nutrisinya untuk kesehatan yang optimum,” jelas Keri Gans, RDNpengarang Weight loss program Perubahan Kecil dan host podcast Laporan Keri. “Jika dengan menghilangkan makanan mereka kehilangan nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh mereka, maka dalam jangka panjang hal itu dapat merusak kesehatan mereka,” yang mengarah ke “risiko lebih tinggi untuk kanker dan penyakit jantung tertentu,” katanya.

Meskipun penelitian ini pasti memiliki keterbatasan, Gans mengatakan bahwa “sarapan biasanya merupakan sarana yang baik untuk nutrisi yang terkait dengan penurunan risiko kardiovaskular, seperti serat dan vitamin C, E, dan D.” Misalnya: “Oatmeal yang terbuat dari susu, dengan stroberi dan almond di atasnya, akan menjadi sarapan yang supreme untuk perlindungan jantung. Risiko potensial lain untuk melewatkan sarapan mungkin termasuk penambahan berat badan dan osteoporosis — bagaimanapun penelitiannya bukan konklusif, ”dia memperingatkan.

Para peneliti mencatat kemungkinan alasan serupa mengapa melewatkan makan dapat mengarah pada temuan mereka, termasuk kebiasaan weight loss plan dan gaya hidup yang tidak sehat, makan berlebihan, dan makan makanan berkalori tinggi.

Sementara studi ini besar dan komprehensif dalam banyak hal, ada juga banyak keterbatasan. Itu sebagian besar didasarkan pada penarikan makanan yang dilaporkan sendiri selama 24 jam, “yang mungkin tidak selalu menjadi metode terbaik untuk penilaian weight loss plan,” jelas Gans. “Para peserta mungkin tidak secara akurat mengingat apa yang mereka makan atau secara jujur ​​melaporkannya yang mengarah ke potensi informasi yang salah.” Para peneliti mencatat bahwa tidak mungkin untuk mempertimbangkan peran tidur dalam hubungan antara makanan dan kematian, serta sejumlah faktor lain yang tidak terukur (seperti kondisi yang sudah ada sebelumnya).

See also  14 Cara Berhenti Makan Setelah Makan Malam

Intinya adalah bahwa meskipun temuan tentang hubungan antara melewatkan makan dan kematian ini penting, ada lebih banyak faktor yang menyebabkan kematian dini. Mengonsumsi nutrisi yang cukup—termasuk yang terdapat dalam buah dan sayuran—adalah kunci untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan dan mengurangi risiko potensi penyakit yang memperpendek usia.