Saya Salah Didiagnosis Dengan Alergi & Serangan Panik

Awal tahun ini, pada usia 34, saya mengalami apa yang saya diagnosa sendiri sebagai reaksi alergi. Saya bukan satu-satunya yang mendiagnosisnya sebagai reaksi alergi—dokter juga. Butuh ribuan dolar, beberapa kunjungan kantor, dan sejumlah tes untuk akhirnya menentukan apa yang benar-benar salah.

Pertama kali terjadi
Itu adalah hari yang biasa-biasa saja bagi saya. Saya bangun dengan perasaan benar-benar regular dan menjalani hari saya seperti biasanya. Tiba-tiba, saat berkeliling melakukan tugas, saya merasa seolah-olah saya tidak bisa menelan. Air liur menumpuk di mulut saya — seperti sensasi yang Anda dapatkan tepat sebelum Anda muntah — dan saya harus memaksanya kembali, melemparkan kepala saya ke belakang untuk memaksa penumpukan yang berlebihan di tenggorokan saya. Rasanya tenggorokanku seperti tersumbat. Saya menepi dan mencoba minum air, berharap untuk membersihkan sumbatan, tetapi saya tidak bisa menelan—saya batukkan airnya, dengan sebagian keluar dari hidung saya. Segera sesak di dada saya disertai menelan terbatas.

Saya berhasil menyetir sendiri ke toko, dan pacar saya datang dan membawa saya ke perawatan darurat. Saat saya menjelaskan gejala saya kepada perawat, dia segera bertanya, “Apakah Anda alergi terhadap sesuatu?” Saya mengatakan bahwa saya belum didiagnosis dengan apa pun, tetapi saya mengalami gatal-gatal setiap kali saya minum jus jeruk atau makan apa pun dengan rasa jeruk. Saya kemudian menyadari bahwa ayam yang saya makan sebelumnya telah direndam dalam jus jeruk dan lemon. Dokter berteori bahwa kepekaan saya terhadap jeruk telah berkembang menjadi alergi parah. Saya disuntik dengan Epi Pen dan Benadryl. Melalui grogi, aku bisa merasakan sedikit kelegaan. Saya dikirim pulang dengan resep steroid 7 hari. (Jika Anda alergi terhadap salah satu makanan ini, Anda berisiko mengalami alergi makanan yang tumpang tindih.)

Lakukan skrining kanker yang sangat sederhana ini yang dapat Anda lakukan sekarang

kami

kami

Alergi atau refluks?
Seminggu kemudian — hari pertama tanpa menggunakan steroid — saya mengalami jenis episode yang sama. Saya tidak makan apa pun dengan jeruk hari itu, tetapi saya minum limun. Apakah saya sekarang alergi terhadap semua jeruk? Episode ini jauh lebih buruk. Tidak hanya gejala saya yang lebih parah, tetapi saya juga panik. Saya dibawa ke ruang gawat darurat terdekat di mana saya diberi suntikan Benadryl lagi, serta Pepcid. Saya diberitahu oleh dokter untuk menghilangkan semua jeruk dari eating regimen saya karena dapat menyebabkan refluks asam—penyakit pencernaan di mana asam lambung naik kembali dan mengiritasi kerongkongan, yang juga dapat menimbulkan gejala yang sama seperti reaksi alergi: dada sesak dan kesulitan menelan. Dokter mengatakan itu umum bagi orang dengan refluks asam parah untuk berpikir mereka mengalami serangan jantung.

See also  Outlet Overstock Amazon Penuh dengan Penawaran Tersembunyi

LAGI: 40% Serangan Jantung Pada Wanita Di Bawah 50 Tahun Disebabkan Oleh Kondisi Ini Yang Belum Pernah Anda Dengar

Dia juga menyarankan saya untuk menindaklanjuti dengan dokter perawatan primer saya. Saya melakukannya, dan dia mengirim saya untuk mendapatkan tes alergi untuk semua buah jeruk: jeruk, jeruk keprok, lemon, jeruk nipis, tomat, dan jeruk bali. Setiap tes kembali negatif. Tetap saja, dokter saya menyarankan agar saya menjauhi semua makanan asam—juga mengurangi kopi, alkohol, dan makanan pedas—dengan mengatakan bahwa itu pastilah refluks asam, karena itu bukan alergi. Dia juga memberi saya Nexium, penghambat pompa proton, yang digunakan untuk mengobati berbagai masalah pencernaan.

Tapi saya tidak yakin. Gejala refluks asam yang paling umum adalah mulas dan rasa cairan asam yang dimuntahkan. Saya tidak mengalami keduanya. Terlebih lagi, Nexium membuatku merasa lebih buruk, bukan lebih baik. Rasanya tenggorokanku dipompa dengan banyak udara, dan satu-satunya hal yang membuatku sedikit lega adalah sesekali bersendawa. (Refluks asam memiliki beberapa gejala — beberapa di antaranya mungkin mengejutkan Anda.)

Weight loss program refluks asam mungkin tidak terdengar seperti eating regimen, sampai Anda menyadari berapa banyak makanan sehari-hari kita yang dianggap asam. Tidak ada lagi tomat berarti tidak ada lagi pasta dengan saus marinara dan tidak ada lagi pizza. Tidak ada lagi jeruk nipis berarti tidak ada lagi guacamole dan ikan tuna, dan tidak ada lagi makanan pedas yang berarti tidak ada lagi makanan Thai dan India. Saya kehilangan 20 pon dalam 3 bulan.

Tidak ada yang berhasil.
Tanpa alasan atau alasan, episode berlanjut setiap beberapa hari—dan gejalanya akan berlangsung selama beberapa jam setiap kali—meskipun eating regimen dan pengobatan dibatasi. Rasanya seperti ada sesuatu yang menghalangi jalanku, seolah-olah kerongkonganku adalah pipa, dan yang kuinginkan hanyalah obat yang setara dengan Draino untuk membersihkannya. Saya terus mengunjungi dokter, mencari jawaban dan kelegaan. Seorang dokter yang saya temui yakin bahwa saya sendiri yang menyebabkan gejala-gejala ini dan bahwa saya menderita serangan panik, yang juga dapat memiliki gejala fisik seperti reaksi alergi dan refluks asam: sesak di dada dan kesulitan menelan. (Berikut cara mengetahui apakah Anda mengalami serangan panik.) Saya harus mengisi kuesioner psikologi dan dikirim pulang dengan resep Xanax. Saya bahkan tidak mengisi resepnya, karena saya tahu bukan itu yang salah dengan saya.

See also  Prognosis Saya: Mengapa Saya Berhenti Tidur?

Dan kemudian seorang dokter GI mengubah segalanya.
Perhentian saya berikutnya adalah spesialis gastrointestinal. Dia mengatakan itu bisa jadi refluks asam, tapi bisa juga sesuatu yang lebih, dan ada tes yang bisa menentukan dengan pasti apa yang terjadi dengan saya selama beberapa bulan terakhir. Akhirnya, seorang dokter memutuskan untuk menyelesaikan ini bersama saya!

Pertama, ia merekomendasikan tes yang kurang invasif yang disebut studi menelan barium, atau esofaggram—pemeriksaan radiografi di mana serangkaian sinar-x diambil dari saluran pencernaan bagian atas saat Anda mengonsumsi barium sulfat berbentuk cair dan pil, yang menyoroti pipa. Sementara cairan turun tanpa hambatan selama pengujian, teknisi x-ray melihat pil barium tersangkut sekitar setengah jalan. Mereka menyuruh saya minum tiga teguk besar air sebelum akhirnya lewat.

Akhirnya, sebuah jawaban.
Dokter menjelaskan bahwa saya mungkin mengalami penyempitan kerongkongan—suatu kondisi yang menyebabkan kerusakan pada lapisan kerongkongan yang kemudian menyebabkan penyempitan dan peradangan. Langkah selanjutnya adalah pendekatan yang lebih invasif, endoskopi; prosedur yang digunakan untuk memeriksa sistem pencernaan melalui kamera kecil di ujung tongkat yang panjang dan fleksibel. Jika saya benar-benar berurusan dengan penyempitan kerongkongan, dokter mengatakan dia akan mengembang balon di kerongkongan saya untuk “meletakkannya kembali” ke ukuran regular.

Dia benar. Setelah ribuan dolar, pemeriksaan darah, banyak dokter, kunjungan rumah sakit, dan obat-obatan, ternyata saya telah hidup selama empat bulan dengan penyempitan kerongkongan. (Ini hanyalah salah satu dari banyak kondisi kesehatan rumit yang sering salah didiagnosis.) Sebuah cincin telah terbentuk di dalam kerongkongan saya menyebabkan saya merasakan gejala yang sama seperti selama reaksi alergi, refluks asam, dan serangan panik. Dada sesak dan kesulitan menelan disebabkan oleh impaksi makanan di dalam ring. Bukan keasaman jeruk yang seharusnya saya hindari selama ini, melainkan makanan padat, khususnya daging. Nama lain untuk kondisi ini adalah “sindrom restoran steak”, karena steak, ayam, dan jenis daging lainnya kenyal dan karena itu lebih sulit untuk dipecah, sehingga lebih mungkin untuk tersangkut.

See also  Mengapa Lidah Saya Putih?

Daripada menggunakan teknik balon, saya terbangun dari prosedur untuk menemukan bahwa dokter saya benar-benar memotong cincin dengan membuat empat sayatan dan mengeluarkan potongan untuk biopsi. Hasilnya jinak. Waktu pemulihan saya lebih lama dari yang diharapkan, karena kerongkongan saya mentah dari operasi selama sekitar satu bulan. Dokter saya memilih untuk menghilangkan striktur daripada rencana awalnya untuk “membukanya”, karena ada kemungkinan striktur akan menyempit lagi seiring waktu.

Dalam retrospeksi, masuk akal bahwa Benadryl dan steroid memberi saya bantuan sementara, karena keduanya memiliki sifat anti-inflamasi dan striktur esofagus sebenarnya adalah peradangan. (Coba makan 7 pasangan makanan ini untuk melawan peradangan.)

Seperti apa yang menyebabkan penyempitan kerongkongan saya? Itu tetap menjadi misteri. Tak satu pun dari pengujian saya menunjukkan refluks asam, penyebab paling umum. Dokter saya mengatakan kasus saya adalah sesuatu yang aneh—dia membandingkannya dengan disambar petir.

Hari ini, saya masih menemukan diri saya sangat sadar akan makanan yang saya makan, ukuran gigitan yang saya ambil, dan saya mengunyah makanan saya secara berlebihan—sampai pada titik di mana saya selalu menjadi orang terakhir yang menyelesaikan makan, dan makanan saya selalu dingin. setengah jalan. Namun demikian, saya sangat berterima kasih kepada dokter yang akhirnya mendiagnosis saya dengan benar, dan fakta bahwa prosedurnya telah membawa saya kembali ke diri saya yang regular.