Pertanyaan yang Ditanyakan Dokter Anda, Dijelaskan

Jika orang asing mendatangi Anda dan bertanya seberapa deras aliran menstruasi Anda dan apakah Anda pernah melakukan seks anal, Anda dapat menjawab, “Itu bukan urusan Anda!&$%!” Namun, untuk ginekolog, pertanyaan pribadi dan tampaknya tidak pantas ini adalah bisnis kami—secara harfiah. Dan meskipun tampaknya acak, selalu ada alasan khusus yang kami tanyakan. Jawaban pasien saya akan mengubah pendekatan saya, memengaruhi apa yang akan saya periksa, tes apa yang akan saya lakukan, atau apa yang akhirnya akan saya rekomendasikan. Di sini, lima pertanyaan yang mungkin ditanyakan oleh dokter kandungan Anda, dan mengapa:

“Kapan haid terakhirmu?”

Ya, ini untuk menentukan apakah Anda bisa hamil, tetapi waktu haid Anda menunjukkan lebih banyak lagi. Jika mereka tidak teratur atau MIA, apakah Anda perimenopause atau hipotiroid, atau memiliki ketidakseimbangan hormon seperti PCOS yang mengganggu? Di luar itu, hasil dari banyak tes ditafsirkan berdasarkan di mana Anda berada dalam siklus Anda. Dan saat kami menguji urine Anda, satu hal yang kami cari adalah adanya darah—tetapi jika Anda sedang menstruasi, regular jika ada darah di sana. Jadi kita perlu tahu.

“Berapa banyak pembalut yang kamu gunakan?”

Saya telah belajar selama bertahun-tahun bahwa bercak seorang wanita adalah pendarahan wanita lain. Saya memiliki seorang pasien yang, ketika saya bertanya tentang menstruasinya, hanya mengatakan itu regular, tetapi saya bertanya seberapa sering dia perlu mengganti pembalut atau tamponnya dan dia mengatakan bahwa selama dua hari pertama dia mengganti tampon tremendous dan pembalut setiap jam. Itu mungkin saja dia “regular”, tapi itu tidak regular. Ternyata dia sangat anemia dan pendarahan hebatnya disebabkan oleh fibroid besar di dinding rahimnya.

See also  Sarung Tangan Musim Dingin Terbaik untuk Musim Dingin yang Hangat
Lebih Banyak Dari Pencegahan

“Apakah Anda aktif secara seksual?”

Meskipun ini adalah pertanyaan umum, saya pribadi tidak pernah menanyakannya. Apa yang dimaksud dengan “aktif secara seksual”? Apakah seks oral dihitung? Onani? Mungkin Anda tidak melakukan hubungan seksual karena seks itu menyakitkan, tetapi Anda menginginkannya. Mungkin Anda berada di antara pasangan tetapi umumnya Anda sangat aktif secara seksual. Sebenarnya, tidak jelas mengapa beberapa dokter menanyakan pertanyaan ini. Apakah mereka ingin tahu apakah Anda memerlukan kontrasepsi? Apakah mereka mencoba menentukan apakah Anda ingin diskrining untuk infeksi yang didapat secara seksual? Apakah mereka ingin tahu apakah Anda memiliki masalah seksual? Saya bertanya, “Apakah Anda memerlukan kontrasepsi?”; “Apakah Anda ingin pemeriksaan IMS?”; dan “Apakah Anda puas dengan fungsi seksual Anda?” Lain kali Anda ditanya, “Apakah Anda aktif secara seksual?” Anda dapat secara sah menjawab, “Mengapa Anda bertanya?”—atau, lebih baik lagi, menganggapnya sebagai kesempatan untuk mengatakan, “Ya, saya memerlukan kontrasepsi/skrining IMS/beberapa saran.” Atau, “Saya sangat senang Anda bertanya. Saya ingin berhubungan seks, tetapi hubungan seksual benar-benar menyakitkan.”

“Apakah kamu melakukan seks anal?”

Hubungan seks anal adalah bagian dari repertoar seksual banyak pasangan. Tetapi karena rektum dimaksudkan sebagai saluran satu arah, saya membahas beberapa pertimbangan kesehatan dengan wanita yang melakukan seks anal. Pertama, sfingter anus dapat melemah, yang dapat menyebabkan inkontinensia tinja. Dan karena anus kekurangan pelumasan alami vagina, penetrasi dapat menyebabkan robekan di dalam, memungkinkan bakteri dan virus masuk dengan mudah. Jadi selain usap serviks untuk skrining IMS, wanita yang melakukan hubungan seks anal memerlukan usapan rektum yang terpisah dan harus menjalani tes Pap pada lubang anus karena peningkatan risiko kanker anus.

See also  12 Legging Latihan Terbaik Yang Lucu dan Nyaman

“Apakah kamu menggunakan ganja?”

Dokter tidak selalu menanyakan pertanyaan ini dan ketika mereka menanyakannya, banyak pasien yang tidak menjawab dengan jujur. Cannabinoid berpotensi berinteraksi dengan obat-obatan tertentu, seperti pengencer darah dan obat anti kejang. Dalam beberapa kasus, mereka berpotensi membuat obat lain menjadi kurang efektif. Ganja, meskipun umumnya dirasa aman, dapat memiliki efek samping seperti kabut otak, mulut kering, gaya berjalan yang tidak stabil, diare, dan kantuk, dan dosis tinggi dikaitkan dengan peningkatan paranoia dan kecemasan. Pengguna ganja membutuhkan hingga dua kali sedasi untuk prosedur medis. Jika seseorang merokok atau menguapkan ganja, THC meningkatkan risiko komplikasi paru dan kardiovaskular. Sebuah studi baru-baru ini menemukan penggunaan ganja medis untuk nyeri kronis dikaitkan dengan 83% peningkatan risiko aritmia, bahkan pada orang yang tidak memiliki riwayat aritmia sebelumnya. Jika Anda menggunakan ganja, beri tahu dokter Anda, meskipun dia tidak bertanya.