Misteri Medis: Mengapa Saya Terganggu dan Kikuk?

Momen kejernihan saya datang setelah jatuh dari tangga dan patah pergelangan kaki, pada tahun 2016. Saya terganggu—lagi. Kali ini, saya melihat serpihan cat sambil berjalan menuruni tangga di rumah saya dan memikirkan apa yang baru saja saya pelajari tentang nilai pantulan cahaya.

Sementara berbaring selama enam minggu penyembuhan, saya punya banyak waktu untuk mempertimbangkan apa yang terasa seperti kegagalan hidup saya. Saya memiliki gelar grasp, tetapi saya berhasil melewati kelas membosankan tanpa akhir dengan melamun, mencoret-coret, dan membuat daftar apa yang akan saya lakukan selanjutnya. Nilai saya jarang turun di bawah A, tetapi satu-satunya strategi saya adalah kombinasi penggunaan kafein berat, begadang, dan tes make-up. Tentu saja, kedua pergelangan kaki saya terkilir saat kuliah—setelah mencoba membaca sambil menaiki tangga. Sebagai orang dewasa, saya memiliki waktu yang semakin sulit untuk mengatur hidup saya. Kunci dan kartu kredit saya masuk MIA setiap minggu. Saya memesan tiga kali lipat untuk dokter, dokter gigi, dan mekanik mobil, dan terlepas dari mana saya datang, saya akan terlambat. Saya menghubungkan keterlambatan saya dengan gangguan saya—atau mungkin hanya bodoh. Lagi pula, saya tidak bisa mengikuti serangkaian instruksi kecuali saya membacanya tiga atau empat kali.

Tumpukan kertas tempat saya meletakkan Hal-Hal Penting yang Akan Saya Lakukan Besok bertambah tinggi dari hari ke hari, kemudian menyebar menjadi lebih banyak tumpukan. Saya akan mendaftar untuk kelas atas kemauan dan kemudian berhenti pergi ketika saya ingat berapa banyak duduk dan mendengarkan yang terlibat.

Sebagai penulis lepas, saya memiliki banyak akses ke kafein untuk motivasi dan penghargaan. Namun, ketika saya duduk untuk bekerja, saya begitu tersedot ke dalam trifecta Fb saya, clickbait Web (Apa Adalah Trik Satu Rahasia?), atau fokus berlebihan pada subjek—seperti warna cat—yang berjam-jam berlalu tanpa saya sadari.

Saya telah mengunjungi beberapa terapis tentang ketidakmampuan saya untuk mendapatkan hidup saya bersama-sama dan untuk mendapatkan pengobatan untuk depresi. Bukankah saya seharusnya tahu bagaimana menjadi dewasa pada usia 39? Apa yang telah saya lupakan, apa yang akan saya lupakan, dan seberapa jauh saya bisa jatuh?

See also  Ayam Balsamic dan Salad Bawang

Lora Shinn

Kemungkinan yang mengejutkan

Saat saya duduk dan pulih dari patah tulang pergelangan kaki, saya ingat apa yang dikatakan seorang teman kepada saya: “Kamu terdengar seperti aku,” katanya, “seperti kamu menderita ADHD.” Dia cerdas, lucu, banyak bicara. Jadi saya bingung—bukankah analysis gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas untuk anak laki-laki yang hiper dan selalu bermasalah? Tidak, katanya, menjelaskan bahwa ada berbagai jenis ADHD, termasuk versi yang mengakibatkan hiperaktif dan impulsif dan yang lain berasal dari kurangnya perhatian.

Setelah pergelangan kaki saya cukup sembuh untuk berjalan, saya membuat janji dengan penyedia perawatan praktik keluarga saya. Saya ragu-ragu untuk bertanya tentang ADHD, berpikir dia akan mengabaikan gagasan itu sebagai hal yang konyol. Sebagai gantinya, dia memberi saya kuesioner multi halaman untuk diisi tentang gejala. Pada halaman kedua, saya menangis—begitu banyak yang menggambarkan saya, dan saya baru saja berpikir bahwa saya telah hancur selamanya. Setelah membaca hasilnya, dia mengajukan beberapa pertanyaan lagi, memberi saya tisu, dan menulis resep. Saya harus mencoba beberapa obat sampai saya menemukan obat yang cocok, tetapi obat yang saya gunakan sekarang membantu saya memusatkan perhatian saya selama sehari penuh.

Wanita dengan ADHD

Ternyata banyak wanita muda tidak didiagnosis karena stereotip ADHD, menurut psikoterapis Sari Solden, penulis tiga buku tentang ADHD, termasuk penulis bersama Panduan Radikal untuk Wanita dengan ADHD: Rangkullah Neurodiversity, Stay Boldly, dan Break Via Obstacles.

“Sebagai orang yang menyenangkan, gadis-gadis menginternalisasi kesulitan, terutama jika mereka pintar atau memiliki beberapa struktur atau kekuatan saat tumbuh dewasa,” katanya. Bahkan dengan ADHD, wanita muda jarang menonjol sebagai pembuat onar atau hiperaktif.

Secara umum, anak laki-laki cenderung menunjukkan perilaku yang lebih impulsif dan hiperaktif, kata psikoterapis Terry Matlen, yang mengkhususkan diri pada wanita dengan ADHD. Anak perempuan cenderung melamun, mencoret-coret, dan gelisah (misalnya, bermain dengan rambut). Hiperaktif mungkin juga minimal atau dapat diterima, seperti terlalu banyak mengobrol.

“Jika Anda cerdas, Anda sering kali tidak terhambat seperti anak muda karena Anda mengandalkan kecerdasan atau pemikiran kreatif Anda. Anda telah mengembangkan atau menemukan akomodasi Anda sendiri, yang membuat Anda melalui tahun-tahun sekolah,” kata Matlen tentang wanita muda dengan ADHD. Tetapi perguruan tinggi dapat memberikan firasat—misalnya, dengan keras menghindari mata pelajaran yang sulit atau membutuhkan fokus.

See also  Penggemar 'Yellowstone' Memohon untuk 'Melindungi' Beth dan Rip

Beberapa wanita pertama kali menyadari bahwa mereka memiliki masalah ADHD saat kuliah. Yang lain menabrak tembok ketika tuntutan baru melebihi kemampuan fungsional mereka, kata Solden.

Karir, keluarga, persahabatan, dan pengasuhan anak dapat menambah harapan, komitmen, dan tantangan baru. Wanita juga menghadapi tantangan unik. “Sejak kami masih gadis-gadis muda, kami diprogram oleh ekspektasi masyarakat untuk mengambil dan menangani banyak tanggung jawab—makan malam, mencuci pakaian, rencana liburan, hadiah, undangan,” kata Matlen.

Wanita berusia pertengahan hingga akhir 30-an sering mencari analysis ketika mereka menyadari bahwa mereka tidak dapat mengikuti kekacauan, kata Matlen. Yang lain didiagnosis pada usia 40-an selama perimenopause ketika perubahan hormonal sering memperburuk gejala ADHD di sekitar memori kerja dan fungsi eksekutif.

Menemukan jalanku

Wanita yang didiagnosis dengan ADHD di kemudian hari dapat memiliki perasaan diri yang terdistorsi. “Anda perlu mengurai kesulitan otak Anda dari rasa inti diri Anda,” kata Solden. “Sementara ADHD bisa sulit dan berlebihan, Anda tidak ingin itu mewarnai hidup Anda, dan apa yang Anda putuskan untuk dilakukan dengan hidup Anda.” Menghindari narasi negatif berarti memahami fungsi eksekutif, katanya. Sebagai seseorang dengan ADHD, Anda ingin memahami:

  • Di mana Anda beroperasi dengan baik
  • Di lingkungan apa Anda melakukan yang terbaik?
  • Akomodasi yang mungkin Anda butuhkan
  • Bagaimana Anda mengomunikasikan kebutuhan dengan keluarga dan teman, atasan, dan rekan kerja Anda

“Anda berhak memiliki kehidupan yang bekerja untuk Anda, dan mendapatkan bantuan,” katanya. “Kita semua memiliki jenis otak yang berbeda, dan ADHD sering disalahpahami.” Kekuatan bagi mereka dengan ADHD termasuk kreativitas melalui kemampuan untuk menggabungkan konsep yang berbeda. Wanita ADHD mungkin antusias, menarik, lucu dan memiliki perspektif yang berbeda. “Sangat penting untuk melihat diri Anda secara keseluruhan, bukan hanya kekuatan atau kesulitan Anda, dan memahami tantangan Anda tanpa membiarkan mereka mendefinisikan diri Anda.”

See also  Mengapa Berbicara Tentang Menopause Sangat Penting

Prognosis mendorong saya untuk belajar dari buku, terapis, dan pelatih. Selama beberapa tahun, saya mengembangkan kerangka kerja untuk memahami mengapa organisasi dan tenggat waktu menjadi tantangan bagi saya—dan alat untuk mempermudah diri saya sendiri. Selama tiga tahun terakhir, daftar saya telah menurun. Saya tidak memesan tiga kali lipat, saya datang tepat waktu (kebanyakan), dan saya jarang kehilangan kunci atau telepon saya (terima kasih kepada perangkat pencari lokasi seperti Tile). Saya masih berjuang dengan tugas atau proyek yang tampak berlebihan, tetapi saya tahu cara memecahnya menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola sehingga saya dapat memulai. Istirahat yang sering untuk berhenti dan memfokuskan kembali adalah rutinitas, perlu, dan dihargai.

Tetapi di luar pengobatan dan peretasan pikiran ADHD, mengakui otak saya yang memiliki keragaman saraf—dan bahwa saya tidak malas atau bodoh—secara dramatis meningkatkan kepercayaan diri dan kemauan saya untuk melihat sisi positifnya. Saya tetap menjadi orang yang cepat bosan, tetapi saya dapat menghargai sekarang bahwa saya juga seseorang yang menyukai pengalaman dan tantangan baru serta penelitian dan pembelajaran…dan saya dapat menikmati hal-hal ini tanpa tersandung tangga.

Mungkinkah Anda Mengalami ADHD?

Wanita tidak mudah didiagnosis, karena mereka biasanya tidak mengalami bagian hiperaktivitas ADHD. Jika Anda memiliki beberapa gejala ini (di luar trauma besar atau analysis depresi), pertimbangkan untuk menyelidiki apakah Anda menderita ADHD, kata Solden:

  • Kewalahan kronis
  • Disorganisasi parah sehubungan dengan waktu, uang, atau hal-hal
  • Kesulitan mempertahankan rutinitas dan melacak logistik
  • Tumpukan kertas dan kekacauan
  • Merasa tidak teratur, tetapi menghabiskan banyak energi untuk mencoba menjadi teratur
  • Kesulitan besar menghalangi gangguan seperti anjing menggonggong atau pikiran inside yang acak
  • Kecenderungan untuk terlalu fokus pada satu subjek
  • Tantangan dengan kecanduan seperti perjudian, penggunaan web, atau belanja
  • Kurang berprestasi di tempat kerja atau dalam hubungan
  • Kesulitan membuat keputusan saat berpakaian atau berbelanja