Latihan Lutut Terbaik untuk Sendi yang Lebih Sehat

Jika ada satu bagian tubuh Anda yang membutuhkan lebih banyak cinta seiring bertambahnya usia, itu adalah lutut Anda. Sendi ini sangat penting karena menopang sebagian besar beban tubuh Anda dan merupakan komponen penting dalam aktivitas sehari-hari yang paling sederhana seperti berjalan, menaiki tangga, dan bahkan duduk dan berdiri—sehingga Anda akan menyadari jika sendi tersebut mulai melemah keluar pada Anda. Itulah mengapa menggabungkan latihan penguatan lutut sangat penting seiring bertambahnya usia.

“Meskipun Anda tidak dapat sepenuhnya menghentikan beberapa efek alami dari penuaan atau kondisi medis (seperti radang sendi, yang dapat memengaruhi sendi lutut dengan mengikis tulang rawan di lutut), lutut yang lemah sering kali disebabkan oleh masalah mekanis, seperti sebagai bentuk tubuh yang tidak tepat selama berolahraga atau cedera yang memengaruhi cara Anda bergerak sehari-hari, ”kata Thavun Srisaneha, ISSACPT, NASMBCE, pelatih pribadi bersertifikat dan instruktur kebugaran kelompok di Thavun S Health.

“Mengabaikan perawatan lutut yang tepat dapat menyebabkan lebih banyak ketidakseimbangan yang dapat menyebabkan bagian lain dari tubuh Anda sakit karena kompensasi yang berlebihan,” kata Srisaneha.

Untuk memulainya, apalagi jika saat ini Anda sedang mengalami nyeri, Srisaneha menyarankan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan profesional, seperti terapis fisik. Mereka dapat menilai gerakan tubuh unik Anda dan kondisi atau cedera saat ini untuk membuat rencana tindakan yang akan sampai ke akar masalah Anda.

Setelah Anda memiliki wawasan ahli dan merasa nyaman melakukan latihan di rumah, pertimbangkan untuk menambahkan latihan penguatan lutut di bawah ini ke dalam rutinitas Anda—latihan ini akan membantu Anda tampil lebih baik di gymnasium dan membuat Anda bergerak kuat dalam kehidupan sehari-hari Anda. Tapi pertama-tama, pastikan Anda menghabiskan 5 hingga 10 menit untuk melakukan pemanasan. Akademi Ahli Bedah Ortopedi Amerika merekomendasikan untuk memulai dengan aktivitas berdampak rendah, seperti berjalan kaki atau bersepeda dengan sepeda statis, sebelum Anda mulai.

Table of Contents

1. Penendang pantat

insta_photos//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Latihan ini bisa menjadi pemanasan yang baik untuk salah satu latihan yang tercantum di bawah ini karena membuat sendi lutut bergerak dan mengendur sebelum Anda melakukan latihan dan dapat membantu mencegah cedera.

Bagaimana cara melakukannya: Berdirilah di samping dinding jika Anda membutuhkan sesuatu untuk dipegang agar seimbang, berdiri tegak, dan coba tendang pantat Anda dengan tumit. Lakukan 20 tendangan di setiap sisi bergantian selama dua putaran, istirahat 30 hingga 45 detik di antara set.

2. Duduk dan berdiri

peregangan

Koldunov//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Latihan ini bisa dilakukan di mana saja, di mana Anda memiliki bangku atau kursi. Latihan ini adalah salah satu yang saya sukai karena ini adalah sesuatu yang kita lakukan setiap hari dari duduk di meja kerja atau bahkan di couch, latihan ini menggabungkan kelompok otot seperti paha depan, paha belakang, dan bokong saat Anda duduk, dan bahkan inti Anda berperan untuk menstabilkan tubuh Anda.

Bagaimana untuk melakukannya: Dengan menggunakan bangku atau kursi, perlahan turun ke posisi duduk dengan lengan ke samping dan angkat saat Anda duduk untuk stabilitas. Kemudian, perlahan berdiri, kencangkan otot bokong saat mencapai puncak. Saat turun, sangat penting untuk fokus dudukperlahan-lahan karena memungkinkan Anda untuk lebih fokus pada otot yang sedang dikerjakan. Anda juga dapat meningkatkan risiko cedera dengan mempercepat gerakan ke bagian bawah. Ubah gerakan dengan mencari bangku atau kursi yang sedikit lebih tinggi sehingga Anda tidak harus turun terlalu rendah. Lakukan 3 set 15 repetisi dari latihan ini.

3. Jembatan glute

peregangan

Sergey Chayko//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Jembatan glute sangat membantu karena memperkuat glutes, yang penting untuk kesehatan lutut yang baik. Otot bokong yang kuat membantu menghilangkan stres pada lutut dengan mengambil sebagian beban dan mencegah lutut Anda bergerak ke arah yang tidak seharusnya, seperti mengalah atau memutar.

See also  Latihan 15 Menit untuk Menantang Tubuh Anda

Bagaimana cara melakukannya: Berbaring telentang dengan lutut ditekuk dengan nyaman dan bagian bawah kaki menempel ke tanah, tepat di dalam selebar bahu. Dari sana, angkat glutes Anda dari tanah dan remas di bagian atas, dengan cara yang lambat dan terkontrol, dengan fokus pada kontraksi glutes di bagian atas. Lakukan 3 set 15 repetisi dari latihan ini.

4. Peregangan hamstring

peregangan

TARIK KIZILKAYA//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Latihan ini melatih fleksor inti dan pinggul Anda. Memperkuat fleksor inti dan pinggul Anda dapat membantu postur tubuh Anda serta menstabilkan tulang belakang Anda sehingga Anda dapat bergerak dengan cara yang seharusnya dilakukan oleh tubuh Anda.

Bagaimana cara melakukannya: Berbaring telentang dengan satu lutut ditekuk dan satu kaki lurus. Lengan Anda dapat diistirahatkan di samping Anda. Kemudian, angkat kaki lurus hingga 90 derajat, dan turunkan perlahan. Lakukan 3 set 15 repetisi dari latihan ini untuk setiap kaki.

5. Dinding duduk

peregangan

Kanawa_Studio//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Duduk di dinding adalah latihan yang bagus untuk memperkuat paha depan Anda, yang berperan penting dalam menyerap kejutan dari aktivitas sehari-hari seperti berlari, melompat, atau bahkan berjalan.

Bagaimana cara melakukannya: Temukan dinding dan letakkan punggung Anda rata ke dinding dengan tangan di samping. Geser ke bawah, tekuk lutut tidak lebih dari 90 derajat. Semakin mendekati 90 derajat, semakin menantang. Temukan candy spot Anda berdasarkan tingkat kekuatan Anda saat ini dan tahan posisi duduk selama 30 detik hingga 1 menit. Penting untuk diperhatikan bahwa lutut Anda tidak boleh melewati jari kaki, dan tulang kering Anda harus tegak lurus dengan tanah. Lakukan 3 set latihan ini.

6. Tendangan keledai

peregangan

Prostock-Studio//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Seperti jembatan glute, latihan ini membantu memperkuat glutes Anda dan merupakan gerakan berdampak sangat rendah.

Bagaimana cara melakukannya: Ambil tikar atau cari permukaan yang lembut, seperti karpet empuk, dan berlututlah. Dari sana, Anda menginginkan sudut 90 derajat pada sendi pinggul dan lutut Anda. Tendang satu kaki ke belakang sambil tetap menekuk lutut 90 derajat. Pusar Anda harus mengarah ke lantai sehingga Anda tidak terpelintir sama sekali. Anda harus merasakan tekanan di glute Anda. Kembali ke posisi awal dan ulangi ini selama 3 set dengan 10 hingga 15 repetisi setiap kaki dengan istirahat 30 hingga 45 detik di antara setiap set.

See also  Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Urin Keruh

7. Jongkok

wanita tersenyum melakukan squat selama latihan di rumah

Westend61//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: “Squat memperkuat otot paha depan yang terhubung langsung ke lutut,” kata Dean Seda, NASM, pelatih pribadi bersertifikat yang berspesialisasi dalam latihan korektif. Kekuatan paha depan membantu memberi lutut lebih stabil, sehingga mengurangi dan mencegah cedera.

Bagaimana cara melakukannya: Berdirilah dengan kaki terbuka selebar pinggul. Jaga tulang belakang Anda lurus dan lihat lurus ke depan. Turunkan pinggul Anda hingga mencapai sekitar 90 derajat (kaki di sudut kanan). Tekan tumit Anda dan kembali ke posisi berdiri.

8. Ekstensi kaki

terapis fisik memeriksa wanita senior dengan cedera kaki

kali9//Gambar Getty

Mengapa ini berhasil: Seperti halnya squat, latihan ini juga memperkuat otot quadriceps yang menempel pada lutut. “Otot hamstring di sepanjang bagian belakang kaki Anda akan mengalami peregangan yang bagus saat paha depan berkontraksi,” kata Seda. “Ini meningkatkan fleksibilitas pada paha belakang yang membantu mengurangi atau mencegah cedera lutut.”

Bagaimana cara melakukannya: Ini bisa dilakukan dengan atau tanpa beban. Duduklah di kursi atau di tepi meja yang memungkinkan betis dan kaki Anda menjuntai di atas lantai (kaki dalam posisi fleksi 90 derajat). Dari sini, angkat kaki dengan kaki tertekuk hingga kaki lurus, lalu turunkan kembali ke posisi awal.

Foto kepala Lulu Chang

Penulis

Lulu Chang adalah seorang penulis lepas yang karyanya telah muncul di Enterprise Insider, Digital Traits, PureWow, Nicely+Good, dan Bustle. Dia orang Texas terlantar yang saat ini menantang dingin (dan terkadang panas) di New York Metropolis. Seorang pianis seumur hidup, dia menyukai semua hal seni (meskipun bakat artistiknya berakhir di piano). Dia adalah petinju yang rajin dan penggemar kucing.