Apakah Anda pernah bangun dengan kaki yang kencang dan kaku dan bertanya-tanya mengapa? Atau mungkin, selama kelas yoga, Anda merasa kesulitan menyentuhkan tumit ke tanah pada anjing yang menghadap ke bawah. Both approach, Anda mungkin bisa mendapatkan keuntungan dari berlatih beberapa latihan hamstring dasar untuk meningkatkan kekuatan kaki, fleksibilitas, dan mobilitas.

Apa itu otot hamstring?

Otot hamstring terletak di sepanjang bagian belakang paha dan terhubung ke pinggul dan tepat di bawah lutut, jelas Denise Chakoian, CPT, pelatih pribadi, spesialis latihan kanker, dan pemilik sekaligus pendiri CORE Health di Windfall, Rhode Island. “Otot-otot ini memungkinkan untuk memanjangkan kaki ke belakang dan menekuk lutut,” tambahnya.

Manfaat latihan hamstring

Paha belakang Anda memainkan peran penting dalam kehidupan dan latihan sehari-hari Anda — mereka menstabilkan sendi lutut dan membantu mempertahankan posisi pinggul dan tubuh, kata Chakoian. “Paling sering, paha depan berkembang dari paha belakang yang melemah. Ini dapat menyebabkan risiko cedera pada sendi lutut, serta paha belakang itu sendiri, ”tambahnya.

Untuk mencegah cedera tersebut, berikan kaki Anda sedikit cinta hamstring dengan menambahkan latihan yang direkomendasikan Chakoian di bawah ini ke rotasi Anda.

Latihan hamstring

Chakoian mengatakan latihan ini paling baik dilakukan selama 15 sampai 20 repetisi untuk masing-masing tiga set. “Anda dapat melakukannya dengan gaya sirkuit atau melakukan tiga set dan melanjutkan ke set berikutnya,” katanya.

Keriting hamstring

Chakoian mengatakan latihan ini adalah “satu-satunya cara paling penting untuk menargetkan hamstring.” Di health club tradisional, ini adalah salah satu yang dapat Anda lakukan menggunakan mesin hamstring curl (di mana Anda berbaring telungkup dan menekuk kaki ke atas dan ke belakang), namun, dia mengatakan peralatan tersebut dapat menyebabkan tekanan yang tidak perlu pada otot karena gerakan terbatas di sisa tubuh. Jadi, Chakoian merekomendasikan untuk mencoba curl menggunakan bola latihan berukuran 45 hingga 65 sentimeter.

See also  20 Bar Protein Rendah Karbohidrat Terbaik untuk tahun 2023

“Berbaring telentang dan letakkan tumit Anda di atas bola di mana kaki Anda berada dalam ekstensi penuh. Angkat pinggul Anda ke atas dalam posisi jembatan, tarik kaki Anda ke arah dada dengan sudut 90 derajat, lalu rentangkan kembali, ”katanya. Pastikan untuk bergerak lambat agar bola tidak bergerak atau tergelincir, dan ingatlah untuk mengaktifkan dan menstabilkan otot inti Anda.

Deadlift

Deadlift dilakukan dengan dumbel di masing-masing tangan, atau dengan palang yang lebih panjang yang diberi beban, jelas Chakoian. Pegang beban pilihan Anda, dengan jarak kaki selebar pinggul, engsel dari pinggul hingga Anda merasakan regangan di bagian belakang kaki. “Beban atau palang pemberat akan mengarah ke pergelangan kaki Anda, punggung Anda rata, dan kemudian menggunakan pinggul Anda, dorong kembali ke ekstensi penuh,” tambah Chakoian.

Deadlift kaki tunggal

Deadlift satu kaki sedikit lebih menantang, karena membutuhkan keseimbangan dan kontrol inti yang baik. Chakoian mengatakan itu bisa dilakukan tanpa beban apa pun, atau Anda bisa menambahkan satu atau dua dumbel, tetapi dia merekomendasikan untuk memulai hanya dengan berat badan dan meningkatkannya.

“Letakkan kaki kiri Anda sejajar dengan garis dada, lalu letakkan halter di tangan kanan Anda; mulai rentangkan kaki kanan Anda ke belakang dan ke atas, seperti pose pesawat, dan engsel dari pinggul Anda di sisi kiri dan tekuk kaki kiri itu sekitar 45 derajat, ”jelasnya. “Kemudian, kembali ke posisi berdiri sambil mencoba menahan kaki kanan Anda dari lantai saat naik.” Lakukan gerakan yang sama pada sisi yang berlawanan, ganti kaki dan lengan yang menahan beban tunggal.

Peregangan bungee

Bungkus band resistensi di sekitar mesin aman atau benda diam yang dapat menahan berat badan Anda, dan temukan posisi merangkak di tanah dengan band di belakang Anda. Tempatkan satu kaki ke dalam tali pengikat, jaga agar kaki dan pinggul Anda yang tidak bergerak dan stabil sejajar dengan dada Anda. Kemudian, gulung band resistensi ke glute Anda dan rentangkan kembali. “Kuncinya adalah mempertahankan stabilisasi kaki dan lutut di tanah, serta menjaga ketahanan pada kaki yang bergerak,” kata Chakoian.

See also  Peringkat Restoran Berantai Terbaik

Jembatan glute

Berbaring telentang dengan kaki di lantai, lutut ditekuk. Dengan lengan di samping tubuh, gunakan alas tangan dan kaki untuk perlahan mengangkat pinggul dan bokong dari lantai, menekan pinggul ke atas untuk mengencangkan paha belakang. Chakoian merekomendasikan memegang posisi ini untuk benar-benar memperkuat paha belakang.

Jembatan kaki tunggal

Asumsikan posisi yang sama seperti yang Anda lakukan untuk jembatan glute biasa, dengan kaki ditekuk 90 derajat. Letakkan tangan Anda di lantai di samping Anda dan mulailah mengangkat pinggul ke langit-langit, dan rentangkan satu kaki lurus ke atas, tahan di sana, kata Chakoian. Jika Anda memiliki paha belakang yang kencang, Anda dapat menjaga lutut yang terangkat sedikit ditekuk untuk mengurangi ketegangan pada paha depan, tambahnya.

“Perlahan turunkan glute ke lantai dan dorong pinggul ke atas, hanya menargetkan hamstring yang tidak memanjang di udara,” katanya. Yang ini sedikit lebih menantang dan membutuhkan keseimbangan dan stabilitas pada kaki dan tungkai yang membumi.

Jongkok sumo

Squat sumo berbeda dari squat tradisional karena juga berfungsi sebagai pembuka pinggul, “menargetkan lebih banyak paha belakang dan adduktor,” kata Chakoian. “Tempatkan kaki Anda selebar pinggul, lalu putar pinggul dan kaki Anda terbuka sekitar 45 derajat. Mulailah berjalan ke bawah menuju lantai sambil duduk dengan pinggul ke bawah, tekan tumit Anda ke lantai. Kemudian kendarai menggunakan paha belakang, glutes, dan inti Anda ke posisi tegak penuh. Jika Anda ingin sedikit lebih panas, dia merekomendasikan untuk menahan beban atau kettlebell setinggi dada.

Ayunan ketel

Mulailah dengan kaki selebar pinggul, dan gunakan kedua tangan, pegang kettlebell yang menantang tetapi tidak terlalu berat, saran Chakoian. Mulai berengsel di pinggul, bokong dan pinggul mengarah lurus ke belakang, kaki ditekuk tidak lebih dari 45 derajat. Ayunkan kettlebell setinggi dada, lalu turunkan kembali di antara kedua kaki Anda. “Di ujung atas, paha belakang Anda akan berkontraksi, dan tulang belakang harus stabil tanpa menekan pinggul terlalu jauh ke depan,” kata Chakoian. (Untuk lebih lanjut, lihat liputan kami tentang cara menggunakan kettlebell).

See also  Panduan Anda untuk Latihan Senam

Ikal “piring kertas”.

Menggunakan piring kertas atau piringan geser, berbaringlah di atas lantai kayu keras menghadap ke atas, dan letakkan tumit Anda di atas piring. Angkat pinggul Anda ke posisi jembatan, dan perlahan tarik kedua pelat atau cakram di dekat glutes Anda, lalu rentangkan ke posisi kaki lurus “sebaik mungkin,” kata Chakoian. “Untuk menantang ini lebih jauh, lakukan hanya satu kaki pada satu waktu.”

Kayla Blanton adalah penulis lepas yang melaporkan semua hal tentang kesehatan dan nutrisi untuk Kesehatan Pria, Kesehatan Wanita, dan Pencegahan. Hobinya termasuk menyeruput kopi tanpa henti dan berpura-pura menjadi kontestan Cincang saat memasak.