Bisakah Kecemasan Membuat Anda Buang Air Besar?

mengalami kecemasan bisa terlihat berbeda untuk semua orang. Dan sementara beberapa ahli dalam mengelola kecemasan mereka, ketika pikiran balap Anda menyebabkan gejala pada waktu yang sangat tidak nyaman, seperti kebutuhan mendesak untuk lari ke kamar mandi. tepat sebelum presentasi besar Anda, Anda mungkin memerlukan sedikit dukungan ekstra. Lagipula, kotoranmu tidak menunggu siapa pun. Tapi apa itu kotoran kecemasan — dan apakah kecemasan benar-benar membuat Anda buang air besar?

“Kecemasan pada dasarnya adalah kekhawatiran berlebihan yang biasanya tidak rasional, setidaknya sampai tingkat tertentu,” kata Meghan Marcum, PsyD, kepala petugas klinis di A Mission for Michael well being. Dalam beberapa situasi, kecemasan jangka pendek dapat membantu, seperti ketika kita tegang dan menjadi lebih sadar saat mengemudi dalam kondisi berbahaya, jelasnya. Tetapi dalam skenario ketika kecemasan kronis, yang berarti tidak ada bahaya yang harus dikhawatirkan, itu bisa menjadi berbahaya.

Itu gejala kecemasan dapat merasa seperti kekhawatiran yang berlebihan sepanjang hari, gangguan tidur dari pikiran yang merenungkan, ketegangan otot, peningkatan denyut jantung, ketidakmampuan untuk bersantai, dan, Anda dapat menebaknya, sakit perut. Kami meminta para ahli untuk merinci mengapa ini terjadi dan apa yang dapat Anda lakukan untuk akhirnya mendapatkan bantuan.

Mengapa kecemasan membuat Anda buang air besar?

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, sains menunjukkan stres, kecemasan, dan gangguan kecemasan memiliki dampak yang cukup penting pada kesehatan fisik Anda. Kronis menekankan dapat menyebabkan masalah dengan sistem kekebalan Anda, peningkatan risiko masalah jantung, dan banyak lagi, kata Marcum. Tetapi ini terutama benar ketika menyangkut perut Anda karena sumbu usus-otak.

“Sumbu usus-otak adalah interaksi fisik dan kimia antara usus dan otak Anda,” jelas Nicole Lindel, MS, RDN, seorang ahli eating regimen terdaftar rawat jalan di Rocky Mountain Gastroenterology. “Kami tidak tahu apakah stres dan kecemasan menyebabkan gangguan GI, sebaliknya, atau keduanya, tetapi ada korelasi yang pasti antara keduanya.” Terlebih lagi, Anda usus menghasilkan 90% neurotransmitter yang mengatur suasana hati yang disebut serotonin, yang secara langsung memengaruhi kondisi psychological Anda, tambahnya.

See also  12 Kasur Terbaik untuk Sakit Punggung

Jadi dengan cara apa gangguan di otak Anda memengaruhi perut Anda? “Kecemasan dapat menyebabkan sakit perut dan masalah dengan ususyang juga dapat memengaruhi nafsu makan dan tingkat energi,” kata Marcum.

Ini terjadi karena mikrobioma kita dapat berubah dengan cara yang berbeda selama masa stres, seperti perubahan sensitivitas perut dapat menyebabkan sakit perut, peningkatan asam lambung yang disebabkan oleh menekankan dapat menyebabkan refluks asam atau mual, dan perubahan mikrobioma Anda dapat menyebabkan sembelit, perut kembung, kembung, diare, dan banyak lagi. Ashkan Farhadi, MD, seorang ahli gastroenterologi di MemorialCare Orange Coast Medical Middle di Fountain Valley. Dia menambahkan bahwa ini bekerja dua arah, dan perubahan mikrobioma Anda dapat membuat seseorang lebih cemas, stres, atau depresi.

Gangguan perut selama masa stres juga dapat dipicu oleh peningkatan hormon stres kortisol, yang dapat menyebabkan sembelit, diare, atau bahkan keduanya. Niket Sonpal, MD, ajun profesor kedokteran klinis di Touro School of Osteopathic Medication. Gejala-gejala ini kemungkinan akan berkembang secara perlahan, dan Anda akan menemukannya saat dipicu oleh kecemasan, sehingga Anda tidak akan mengalaminya di akhir pekan, hari libur, atau situasi bebas stres lainnya.

“Stres dapat mendatangkan malapetaka dalam segala hal, dan gejala paling umum yang akan diperhatikan orang dengan stres disebut sindrom iritasi usus,” jelas Dr. Sonpal. “Ini adalah spektrum gangguan yang akan dialami setiap orang secara berbeda karena kita semua mengalami stres secara berbeda.”

Cara menjaga usus tetap sehat

Langkah pertama untuk meredakan perut Anda dari masalah GI terkait kecemasan adalah mengesampingkan masalah yang lebih besar, seperti sensitivitas makanan (lebih lanjut tentang itu nanti), kata Lindel. Tetapi salah satu cara terbaik untuk meredakan masalah GI selama masa stres adalah dengan secara konsisten mendukung Anda kesehatan usus secara keseluruhan, kata Lindel. Beberapa cara agar usus Anda tetap sehat antara lain:

  • Makan lebih sedikit, lebih sering sepanjang hari, saran Lindel.
  • Nikmati makanan Anda secara perlahan di lingkungan tanpa stres atau gangguan, tambahnya.
  • Dr. Sonpal merekomendasikan untuk memasukkan makanan dengan probiotik, seperti kimchi, kombucha, dan yogurt untuk membantu menyeimbangkan bakteri usus Anda.
  • Lindel mendorong memasukkan makanan yang berbeda ke dalam eating regimen Anda untuk membantu mendiversifikasi mikrobioma usus Anda.
  • Gunakan natural, seperti merilekskan perut tehuntuk meredakan gejala, saran Sabine Hazan, MD, seorang ahli gastroenterologi, peneliti, dan penulis Ayo Bicara Sh!t.
  • Masukkan lebih banyak makanan utuh, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian ke dalam makanan Anda, kata Lindel. Dr Sonpal setuju, mencatat serat dalam makanan ini sangat membantu dalam mendukung kesehatan usus Anda secara keseluruhan.
  • Lindel menyarankan untuk menghindari makanan dan minuman olahan, seperti soda, kue kering, kue, dan keripik.
See also  Penayangan Perdana 'Yellowstone' Membuat Followers Berantakan

Table of Contents

Apa yang dapat Anda lakukan untuk menghilangkan kecemasan?

Dalam hal menghilangkan kecemasan, penting untuk bersikap realistis dengan apa yang Anda kendalikan. “Anda tidak dapat mengubah pekerjaan, hubungan, teman, situasi keuangan, masyarakat, dll. Anda setiap hari karena itu membuat stres,” kata Dr. Farhadi. “Mengubah hal-hal di luar kita bisa dilakukan, tetapi tidak praktis. Hal praktisnya adalah bagaimana kita mengelola stres.”

Jadi, jika Anda terjebak dalam momen stres, seperti Anda dijadwalkan untuk wawancara penting atau presentasi besar, ada beberapa ideas saat ini yang disarankan Marcum untuk mencoba mengelola stres. “Lakukan napas panjang dan lambat melalui hidung dan keluarkan melalui mulut,” katanya. “Ini bisa menjadi tantangan selama pola pikir kecemasan, tetapi bernapas dengan cara ini akan membantu mengurangi detak jantung dan tekanan darah Anda.” Selain itu, dia merekomendasikan untuk fokus pada kenyataan dan tidak terlalu memikirkan hal-hal.

Kecemasan dapat meningkat seiring waktu, jadi Marcum menyarankan untuk memasukkan ideas ini setiap hari untuk membantu mengurangi gejala kecemasan:

  • Makan makanan yang seimbang.
  • Bertujuan untuk waktu tidur yang sama setiap malam.
  • Integrasikan latihan relaksasi ke dalam rutinitas harian Anda.
  • Jadwalkan latihan kardiovaskular untuk membantu mengeluarkan hormon stres dari sistem Anda.

Kapan harus mencari bantuan untuk kecemasan dan gejala terkait

Jika Anda menemukan kesehatan psychological Anda memengaruhi aktivitas Anda sehari-hari, carilah bantuan profesional kesehatan psychological, saran Marcum. Ahli gastroenterologi juga dapat sangat membantu dalam menentukan penyebab masalah perut Anda dan menyingkirkan penyakit utama apa pun yang mungkin memengaruhi kesehatan Anda. Jika Anda telah mengalami gejala selama lebih dari dua atau tiga hari, dokter dapat melakukan tes seperti kolonoskopi atau pemeriksaan darah untuk menyingkirkan beberapa masalah, kata Dr. Hazan. Ini penting jika Anda mengalami gejala berbahaya seperti darah di tinja atau sakit perut, kata Dr. Sonpal. Selain itu, gejala seperti penurunan berat badan yang ekstrem, demam, gejala parah yang tampaknya semakin parah, atau riwayat keluarga kanker usus besar adalah alasan untuk mengunjungi dokter, tambah Dr. Farhadi.

See also  Legging Genius Ini Menyimpan Semua Barang Anda

“Ketika Anda memiliki gejala-gejala ini, itu adalah analysis eksklusi,” jelas Dr. Sonpal. “Kami ingin mengecualikan penyakit celiac atau sesuatu yang lebih serius.”

Selain itu, jika Anda khawatir tentang sensitivitas makanan, Anda dapat bekerja dengan ahli eating regimen terdaftar untuk mengikuti eating regimen eliminasi sistematis, saran Lindel. Ini biasanya termasuk menghilangkan sementara makanan pemicu umum dari eating regimen Anda, seperti laktosa, bawang putih, bawang merah, dan beberapa buah dan sayuran untuk menentukan apakah mereka menyakiti usus Anda.

“Eating regimen bukanlah eating regimen selamanya. Tujuan dari segala bentuk eating regimen eliminasi adalah untuk akhirnya memperkenalkan kembali makanan yang dicurigai ini satu per satu untuk menentukan pemicu spesifik dan kemudian memperluas eating regimen sesuai toleransi,” dia menekankan.