Berapa Banyak Orang Meninggal Karena Flu Setiap Tahun?

  • Flu kembali musim dingin ini, bersama dengan penyakit lainnya
  • Musim flu, yang berlangsung dari Oktober hingga Mei, biasanya mengakibatkan jutaan infeksi dan ribuan kematian.
  • Dokter menjelaskan bagaimana upaya pencegahan COVID-19 telah mengurangi kematian terkait flu di masa lalu.

RSV dan COVID-19 mendominasi berita utama saat ini, tetapi ada penyakit lain yang berpotensi serius membara di latar belakang: flu. Orang-orang telah menghapus flu di masa lalu, tetapi dokter mengatakan itu salah. “Sebelum COVID-19, flu adalah virus pernapasan paling mematikan yang kami lihat setiap tahun di AS,” kata Thomas Russo, MD, profesor dan kepala penyakit menular di College at Buffalo di New York. “Sekarang, COVID diperkirakan lima kali lebih mematikan.”

Tetapi dengan semua peringatan tentang flu yang mematikan, berapa banyak orang yang meninggal karena flu setiap tahun? Peringatan: Sulit untuk mendapatkan angka pasti, tetapi ada perkiraan. Inilah kesepakatannya.

Berapa banyak orang yang meninggal karena flu setiap tahun?

Jawabannya agak rumit: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tidak memiliki jumlah pasti jumlah orang yang meninggal akibat influenza setiap tahun. Sebaliknya, badan federal mengembangkan perkiraan berdasarkan tingkat rawat inap dikonfirmasi dari flu.

Oleh karena itu, sulit untuk membandingkan kematian akibat flu dengan kematian akibat COVID-19, yang merupakan kematian nyata yang didokumentasikan, kata Dr. Russo. “Kematian COVID sangat spesifik — Anda harus memiliki tes COVID positif agar dapat dikaitkan dengan COVID,” katanya.

Menurut perkiraan awal dari CDC, 25.000 orang meninggal karena flu pada musim flu 2019-2020. Tidak ada perkiraan untuk musim 2020-2021 karena “aktivitas influenza minimal,” kata CDC, dan diperkirakan 5.000 orang meninggal karena flu tahun lalu.

See also  Kolesterol HDL Mungkin Tidak Baik untuk Anda

Namun, jumlah kematian akibat flu bervariasi menurut musim. Pada musim 2018-2019, diperkirakan 52.000 orang meninggal karena flu, menurut information CDC.

Dan, tentu saja, COVID-19 telah mengacaukan segalanya. Perkiraan kematian akibat flu secara tradisional memasukkan kasus-kasus pneumonia dan “COVID telah membuatnya sulit” mengingat bahwa orang juga dapat meninggal karena pneumonia yang disebabkan oleh COVID-19, kata pakar penyakit menular Amesh A. Adalja, MD, seorang sarjana senior di Pusat Kesehatan Johns Hopkins Keamanan. “Sering kali di masa lalu, sertifikat kematian hanya akan mengatakan ‘pneumonia’” jika seseorang meninggal karena pneumonia yang disebabkan oleh flu, kata Dr. Adalja.

“CDC tahu bahwa mereka perlu melakukan penyesuaian terhadap cara kematian akibat influenza dilacak sekarang—mereka hanya belum menemukan apa yang seharusnya terjadi,” kata Dr. Adalja.

Mengapa flu bisa begitu mematikan?

Flu adalah penyakit pernapasan menular yang disebabkan oleh virus influenza yang menginfeksi hidung, tenggorokan, dan paru-paru, CDC menjelaskan. Ada dua jenis utama—influenza A dan B—yang secara teratur bersirkulasi setiap tahun. Sementara banyak orang terkena flu, mengalami masa sakit yang menyedihkan, dan kemudian sembuh, yang lain sebenarnya bisa mati karena virus.

“Influenza adalah virus pernapasan yang memiliki kemampuan membunuh pada tingkat yang sangat tinggi, bahkan di period fashionable,” kata Dr. Adalja. “Dalam kasus yang parah, itu menyebabkan pneumonia yang dapat diperumit dengan infeksi bakteri sekunder.”

Kemungkinan komplikasi serius lainnya yang dipicu oleh flu, menurut CDC, dapat mencakup:

  • radang jantung (miokarditis)
  • radang otak (ensefalitis)
  • radang jaringan otot (miositis, rhabdomyolysis)
  • kegagalan multi-organ (seperti gagal pernapasan dan ginjal)
  • Sepsis, respons yang mengancam jiwa terhadap infeksi

Siapa yang paling berisiko meninggal akibat flu?

CDC memiliki daftar orang-orang yang berisiko lebih tinggi dari rata-rata untuk sakit parah akibat flu dan bahkan meninggal karenanya:

  • Dewasa 65 tahun ke atas
  • orang hamil
  • Anak muda
  • Anak kecil dengan penyakit saraf
See also  46 Hadiah Kesehatan Terbaik untuk Penggemar Kesehatan

Kondisi kesehatan tertentu juga dapat menempatkan orang pada risiko flu parah yang lebih tinggi, kata CDC, termasuk:

  • Asma
  • Penyakit jantung dan stroke
  • Diabetes
  • HIV/AIDS
  • Kanker
  • Penyakit ginjal kronis

“Flu cenderung membunuh orang pada usia ekstrem: sangat muda dan sangat tua,” kata Dr. Adalja. “Orang yang sangat muda dan tua mungkin memiliki cadangan fisiologis yang sangat rendah dalam hal memerangi influenza.”

Berapa banyak complete kematian terkait flu yang diperkirakan untuk musim 2022-2023?

CDC merilis perkiraan kasus flu dan kematian setiap tahun. Saat ini, badan tersebut memperkirakan bahwa antara 730 dan 2.100 orang telah meninggal karena flu dari 1 Oktober hingga 29 Oktober—dan musim baru saja dimulai.

Namun, praktik pencegahan penyakit yang sama yang telah kami kuasai untuk memperlambat penyebaran COVID-19 juga dapat berdampak pada penularan flu, kata David Cennimo, MD, asisten profesor penyakit menular kedokteran-pediatri di Rutgers New Jersey Medical Faculty. Sementara tingkat flu lebih tinggi dari angka rendah tahun lalu, mereka masih lebih rendah dari rata-rata musim flu Anda. Itu “hasil sampingan” dari upaya seperti masker, cuci tangan, dan jarak sosial, kata Dr. Cennimo.

Cara melindungi diri dari flu

Jika Anda belum mendapatkan suntikan flu, William Schaffner, MD, spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt College Faculty of Medication, merekomendasikan untuk melakukannya secepatnya, karena perlu waktu untuk membangun kekebalan. Bagaimanapun, musim flu berlanjut hingga Mei. “Masih belum terlambat untuk mendapatkan vaksinasi,” katanya.

Karena tidak ada information pasti dan cepat tentang berapa banyak orang yang meninggal akibat flu setiap tahun, mungkin sulit untuk menghitung berapa banyak vaksin flu yang melindungi Anda dari kematian, kata Dr. Russo. “Kami tahu bahwa kematian akibat flu jauh lebih kecil kemungkinannya jika Anda telah divaksinasi daripada jika Anda tidak mendapatkan vaksin,” katanya. “Tentu saja, semakin rentan Anda, semakin besar manfaat vaksin dalam mengurangi kemungkinan hasil yang buruk.”

See also  Jamie Lee Curtis, 63, Mengatakan Dia 'Professional-Getting old'

Tindakan pencegahan berikut juga dapat melindungi Anda dari flu, menurut CDC:

  • Hindari kontak dekat dengan orang yang sedang sakit.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama minimal 20 detik.
  • Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
  • Bersihkan dan disinfeksi permukaan dan benda yang sering disentuh.

Metode yang membantu mencegah penyebaran COVID-19, seperti mengenakan masker di ruang tertutup yang ramai ketika kasus flu tinggi di daerah Anda juga dapat membantu Anda mencegah pilek, flu, RSV, dan penyakit pernapasan lainnya, kata Dr. Russo.

Jika Anda menduga Anda terkena flu, Dr. Adalja merekomendasikan untuk menghubungi dokter Anda secepatnya atau mengunjungi klinik perawatan darurat setempat. “Memiliki ambang rendah untuk diuji dan diresepkan antivirus,” katanya. Obat-obatan seperti oseltamivir (Tamiflu) bekerja paling baik ketika diminum segera setelah Anda mengalami gejala, ia menunjukkan, jadi waktu itu penting.