Apakah Tomat Sebenarnya Buruk untuk Arthritis?

Rumor mengatakan bahwa makan terlalu banyak tomat menyebabkan peradangan dalam tubuh, yang dapat menyebabkan gejala radang sendi. Tapi apakah tomat? Betulkah menyalahkan? Haruskah setiap orang yang menderita radang sendi menghindari sayuran (atau buah, tergantung pada siapa Anda bertanya)? Untung Anda bertanya karena sudah waktunya untuk secara resmi menyanggah mitos ini.

Arthritis adalah degenerasi dan peradangan sendi yang menyebabkan gejala tidak nyaman seperti pembengkakan sendi, kekakuan, dan penurunan rentang gerak. Tidak ada obat untuk arthritis, tetapi weight loss program * dapat * memainkan peran utama dalam mengurangi peradangan dan mengelola gejala, kata Melinda Ring, MD, seorang dokter pengobatan integratif di Northwestern Medication.

“Makanan tertentu lebih mungkin memicu peradangan di tubuh,” katanya. Dan sementara makanan yang Anda makan atau tidak makan tidak akan menyembuhkan atau menghilangkan semua masalah arthritis Anda, mereka dapat membuat dampak.

Baca terus untuk melihat makanan apa yang lulus uji peradangan, dan apakah tomat masuk atau keluar.

Benarkah ada hubungan antara tomat dan peradangan?

Singkatnya, tidak. “Ada information ilmiah yang sangat minim yang mendukung penghapusan tomat, atau nightshades, dengan melihat tanda atau gejala peradangan,” kata Dr. Ring. “Ini bukan pernyataan umum bahwa tidak seorang pun dengan arthritis harus memakannya, karena faktanya, sayuran nightshade kaya akan banyak fitonutrien yang sangat sehat.”

Jadi, mengapa tomat mendapatkan reputasi yang buruk? Nightshades, yang merupakan keluarga tanaman termasuk tomat, kentang, paprika, dan terong, secara alami menghasilkan racun yang disebut solanin, yang telah lama diyakini memicu peradangan dan nyeri sendi. Tetapi sebenarnya tidak ada hubungan ilmiah atau medis antara keduanya. Sebaliknya, penelitian sebenarnya menunjukkan bahwa tomat dapat mengurangi peradangan sistemik, dan solanin tidak secara langsung menyebabkan peradangan pada manusia. Itu tujuan sebenarnya: untuk melindungi tanaman dari hewan dan jamur berbahaya.

See also  Apa itu Ozempic?

Dikatakan demikian, orang memang memiliki kepekaan individu atau intoleransi terhadap makanan yang berbeda, dan tomat berpotensi memicu gejala radang sendi pada beberapa orang, kata Dr. Ring. Jika Anda merasa persendian Anda sangat sakit, bengkak, atau kaku setelah makan tomat (atau makanan apa pun), cobalah weight loss program eliminasi.

“Jika seseorang ingin melihat apakah mereka bereaksi terhadap makanan, termasuk kategori nightshade, hilangkan [a specific food] selama beberapa minggu,” kata Dr. Ring. “Kemudian, tambahkan kembali ke dalam weight loss program Anda, dan lihat apakah Anda melihat respons yang berbeda dalam hal rasa sakit.”

Dengan kata lain, jika gejala radang sendi hilang atau berkurang dengan menghilangkan nightshades, itu mungkin cara tubuh Anda untuk memberi tahu Anda untuk mengurangi.

Arthritis adalah gangguan peradangan kronis, tetapi jika Anda mengalami reaksi langsung atau parah terhadap makanan tertentu, inilah saatnya untuk memeriksakan diri ke dokter atau ahli alergi. Alergi parah atau reaksi anafilaksis terhadap nightshades jarang terjadi, tetapi jika Anda mengalami kesulitan bernapas, atau mengalami pembengkakan tenggorokan atau kesulitan menelan, segera hentikan makan dan cari perawatan medis.

Haruskah Anda mengubah weight loss program Anda sama sekali jika Anda menderita radang sendi?

Sederhananya, ya. Gula, makanan olahan, alkohol, makanan hangus, daging, zat aditif, dan gluten dapat menyebabkan respons peradangan dan terkadang dapat dihindari untuk meminimalkan gejala radang sendi, kata Dr. Ring.

Tapi jangan panik! Makanan tertentu dapat memicu respons peradangan untuk beberapa dan bukan yang lain, jadi tidak ada satu rencana makan yang menyembuhkan semua. Namun, aturan praktis yang baik untuk seseorang dengan radang sendi adalah weight loss program Mediterania “maju tanaman”, yang berfokus pada makanan utuh dan bukan makanan olahan, menekankan Dr. Ring.

See also  11 Gaun Koktail untuk Wanita Di Atas 50

Makanan tertentu juga dapat membantu “memadamkan peradangan,” katanya, termasuk makanan yang kaya akan asam lemak omega-3 anti-inflamasi. “Biji rami, biji chia, dan ikan seperti salmon dan sarden, bersama dengan sayuran dan buah-buahan yang kaya antioksidan juga membantu peradangan di tubuh,” katanya. Selain itu, kunyit, jahe, teh hijau, dan makanan fermentasi juga telah terbukti meningkatkan kesehatan usus, menopang tubuh, dan menurunkan peradangan kronis, jelasnya.

Tetapi ingat bahwa tidak semua orang bereaksi sama terhadap semua makanan, dan kebiasaan makan sangat dipersonalisasi. “Pada akhirnya, makanan harus tetap menjadi sesuatu yang dinikmati dan dilihat seseorang sebagai hal yang menyenangkan dan bergizi,” kata Dr. Ring. “Sementara kita harus selalu berusaha memperbaiki pola makan kita, kita juga harus menikmati makanan yang kita makan.”

Jadi, apa yang sebenarnya akan membantu mengelola arthritis?

  1. Fokus pada weight loss program kaya nabati. Anda tidak harus menjadi vegan, tetapi makanan utuh, pola makan nabati dapat memiliki manfaat nyata dalam hal mengurangi gejala radang sendi, jelas Dr. Ring. “Secara keseluruhan, ketika kita berpikir tentang mendukung tubuh dan menurunkan peradangan kronis, tidak hanya untuk mengobati radang sendi tetapi juga untuk mencegah penyakit lain, semakin banyak tanaman semakin baik.” Pikirkan buah-buahan segar, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.
  2. Jangan meremehkan kekuatan gaya hidup. Jadwal menjadi sibuk dan hidup menjadi sibuk, tetapi jangan berlebihan. “Manajemen stres dan tidur nyenyak juga berdampak pada peradangan,” kata Dr. Ring. Menembak selama tujuh hingga sembilan jam tidur malam, luangkan waktu untuk diri sendiri, dan beri diri Anda istirahat. Anda pantas mendapatkannya dan itu membantu mengurangi gejala radang sendi. Ini adalah win-win.
  3. Tetap aktif. “Teruslah bergerak ke tingkat apa pun yang berarti bagi Anda,” kata Dr. Ring. Gerakan sebenarnya memperkuat otot-otot yang mengelilingi sendi, jelas Dr. Ring. Plus, tetap aktif dan bekerja pada fleksibilitas dan mobilitas tidak hanya membantu dalam jangka pendek untuk mengurangi rasa sakit, tetapi juga kunci untuk umur panjang dan sendi yang sehat seumur hidup. Berjalan di sekitar blok, bersepeda ke kantor, joging dengan teman, atau pergi ke kelas dansa. Bersenang-senanglah dengannya, tubuh Anda akan berterima kasih.
  4. Bicaralah dengan dokter Anda. Jika Anda berjuang dengan radang sendi dan mengalami gejala yang menyakitkan, kunjungi dokter Anda. Seorang dokter perawatan primer atau rheumatologist dapat membantu menentukan rencana perawatan dan tindakan terbaik untuk Anda.